Isnin, 3 November 2014

INSPIRATIONAL WORD

There are two types of people who will tell you that you cannot make a difference in this world: those who are afraid to try and those who are afraid you will succeed. ~Ray Goforth

Jumaat, 23 Mei 2014

JADILAH GOLONGAN YANG IKHLAS KERANA ALLAH

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud : "Pada akhir zaman, umatku berpecah menjadi tiga golongan.

Pertama : Satu golongan menyembah Allah dengan ikhlas.
Kedua : Satu golongan menyembah Allah dengan riak.
Ketiga : Satu golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia.

Manakala Allah mengumpulkan mereka di hari kiamat,

Allah bertanya kepada orang yang hanya mencari makan, “ Apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Maka dia menjawab. “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu aku beribadat dengan tujuan mencari makan dari manusia.”
Allah berfirman, “Tiada memberi manfaat apa yang telah dikumpulkan.” Dia lalu dibawa ke Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat kerana riak. “Dengan kemulian dan ketinggianKu, apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Dia menjawab, “Dengan kemulian dan ketinggianMu, aku beribadat kerana riak.”
Allah berfirman, “Tiada satupun yang sampai kepadaku.” Maka orang itu dicampakkan ke dalam Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat dengan ikhlas.
Dia menjawab, “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu, Engkau lebih tahu apa yang aku kehendaki. Aku menghendaki zikir kepadaMu dan mengharap redhaMu.”
Allah berfirman, “Benar hambaku.” Dia pun dihantar ke Syurga."
(Hadis Riwayat Thabrani)

Sahabat yang dimuliakan,
Berdasarkan hadis di atas, pada akhir zaman umat Islam akan terbagi kepada tiga golongan, satu golongan akan masuk Syurga dan dua golongan lagi akan masuk Neraka.

Siapakah golongan ahli Syurga dan siapakah golongan ahli Neraka?

Pertama golongan yang ikhlas beribadah semata-mata kerana Allah adalah golongan ahli Syurga :

Ikhlas selalunya lahir dari hati yang luhur dan mengharapkan redha Allah s.w.t. semata-mata. Inilah akan menjadi kunci kesempurnaan dan kejayaan segala amal. Allah s.w.t. akan menerima perbuatan atau amal yang dilakukan dengan ikhlas.

Firman Allah s.w.t maksudnya : "Sesungguhnya kami menurunkan Al-Quran ini kepadamu wahai Muhammad dengan membawa kebenaran,oleh itu hendaklah engkau menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya" Az-Zumar:2

Terdapat lima tanda-tanda amalan seseorang itu ikhlas kepada Allah :


1. Takut mendapat kemasyhuran dan pujian daripada masyarakat terhadap amalan-amalannya.
2. Merasai tak cukup dan tak puas menunaikan hak-hak Allah yang diamanahkan kepadanya.
3. Tidak menceritakan pada orang lain amalan-amalan soleh yang dia kerjakan, kerana amalan- amalan itu adalah rahsia dia dengan Allah s.w.t.
4. Dia tak perlukan pujian dan tak mengharapkan pujian orang lain, dia merasakan pujian itu lebih baik diberikan kepada orang lain yang berhak mendapatkannya.
5. Keadaannya sama saja samada dia menjadi ketua atau orang bawahan. Tidak ada perasaan bermegah-megah dengan jawatan yang dimilikinya. Apa yang dilakukan semata-mata mencari redha Allah.

Cara-cara membentuk hati yang ikhlas;

1-Taat kepada Allah yang menyuruh hamba-hamba-Nya melakukan amal dengan ikhlas.
2-Yakin kepada Allah yang menjanjikan balasan baik kepada orang yang ikhlas.
3-Hanya berharap kurniaan Allah dan keredhaan-Nya
4-Tidak terpengaruh dengan kesenangan atau kemewahan dunia
5-Melakukan amal dengan cara yang betul dan bersungguh-sungguh
6-Sabar dan bijak menghadapi ujian kesusahan dan gangguan
7-Menjauhi perkara2 maksiat penyelewengan,rasuah dan penipu
8-Banyak berzikir, berdoa dan bertawakal kepada Allah.

Kedua golongan menyembah Allah dengan riak adalah golongan ahli Neraka :

Riak ialah penyakit hati yang paling ditakuti Rasulullah s.a.w. menimpa umatnya kerana ia boleh berlaku dalam pelbagai keadaan, hatta ketika menunaikan solat yang sepatutnya dilakukan dengan ikhlas.

Kerisauan itu dinyatakan Rasulullah s.a.w. dalam sabda bermaksud: "Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah syirik kecil. Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak."
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Riak ialah memperlihat atau menyempurnakan ibadat dengan tujuan mendapat pujian serta perhatian orang lain seperti solat dan puasa.

Baginda s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Mahukah kalian aku beritahu sesuatu yang lebih aku takutkan daripada Dajal?" Kami katakan: "Tentu". Baginda bersabda maksudnya : "Syirik yang tersembunyi iaitu apabila seseorang mengerjakan solat lalu dia menyempurnakan solatnya kerana melihat seseorang memandangnya."
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Riak dianggap Rasulullah s.a.w. sebagai amalan syirik kecil kerana bagi seseorang yang sudah dihinggapi sifat ini ibadahnya tidak lagi ikhlas untuk mendapat keredaan Allah, sebaliknya menempatkan insan lain sebagai tandingan bagi Allah kerana amalnya bertujuan menarik perhatian insan itu.

Justeru, riak bukan sekadar boleh menyebabkan seorang terjebak dalam dosa, ia sebenarnya boleh menyebabkan amalan tidak diterima Allah. Imam Ibnu Taymiyyah berkata: "Sesungguhnya bagi seseorang yang bersikap riak dalam ibadah, bukan saja ibadahnya batal, malah dia turut mendapatkan dosa daripada perbuatannya itu yang dianggap syirik kecil."

Ketiga golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia adalah golongan ahli Neraka :

Golongan ketiga ini adalah golongan yang mencari kepentingan duniawi dan harta dunia. Jika sesuatu amalan itu tidak memperolehi habuan dunia atau kepentingan peribadi maka golongan ini tak akan melakukannya.

Seseorang yang memenuhi poket dengan gaji yang besar tetapi menyembunyikan atau mendiamkan diri dari menegakkan kebenaran sedangkan dia mampu, itu adalah dosa yang amat besar. Allah menyifatkan habuan dunia yang diperolehi itu sekadar memenuhi perut dengan neraka. Firman Allah maksudnya :
“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa-apa keterangan Kitab yang telah diturunkan oleh Allah, dan membeli dengannya harga yang sedikit, mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain daripada api neraka, dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat, dan ia tidak membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab yang perit”.
(Surah al-Baqarah: ayat 174).

Nabi s.a.w bersabda:“Sesiapa yang mempelajari sesuatu ilmu yang sepatutnya dicari keredhaan Allah Azza wa Jalla dengannya, tetapi dia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan habuan dunia, maka dia tidak akan mendapat bau syurga pada hari kiamat.
(Riwayat Abu Daud dan Ibn Majah).

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita tingkatkan ilmu dan amal kita. Laksanakanlah semua amal soleh, amal ibadah dan kerja-kerja kebajikan semata-mata ikhlas kerana Allah s.w.t. bukan mencari pujian manusia atau habuan dunia dengan kita mendiamkan kebenaran dihadapan mata kita. Golongan yang buat sesuatu amal kerana riak dan kerana harta dunia (untuk mencari makan) maka tempat duduk golongan ini adalah di Neraka, sedangkan golongan yang ikhlas semata-mata kerana Allah akan menduduki tempat duduknya di Syurga seluas langit dan bumi. Wallahualam..

Khamis, 15 Mei 2014

USAH BANGGA

Usah bangga dengan kereta mewah mu kerana kenderaan terakhir mu di dunia ini adalah KERANDA,

Usah bangga dengan pakaian mu yang cantik kerana pakaian terakhir mu di dunia ini adalah KAIN KAPAN,

Usah bangga dengan rumah mu yang mewah kerana rumah terakhir mu di dunia ini adalah KUBUR.

Usah bangga dengan wajah mu yang cantik dan tampan kerana wajah terakhir mu adalah TENGKORAK,

Rabu, 14 Mei 2014

JADILAH BAIK


Ada manusia yang akan menilai kita dengan mata kasar dan ada juga yang menilai dengan mata hati.
Alangkah indahnya bila kita dinilai dengan kedua-dua jenis pandangan itu agar kita mampu menjadi baik.
Sebaik-baiknya bila tiada dirindui selalu.

Selasa, 22 April 2014

CAHAYA CINTA


Dia telah telah menentukannya 
Kita bertemu dan bercinta 
Inilah oh takdirnya 
Bukan kerana harta 
Inilah citra cahaya cinta

Pintu hatiku telah kau buka 
Tak mampu ku menafikannya 
Kejujuran diberi 
Kasih datang terhenti 
Ini bahagia yang ku cari

Sayangi daku 
Peluklah daku 
Janji dengan ku 
Semai cinta nan satu

Tuhan menguji 
Takkan berhenti 
Hanya ku pinta 
Sama setia menjaga 
Hingga ke alam syurga


Selasa, 1 April 2014

PELANGI PETANG


Kumeniti awan yang kelabu
Kutempuhi lorong yang berliku
Mencari sinar yang menerangi
Kegelapanku

Kupercaya pasti suatu masa
Sang suria kan menyinar jua
Membawa harapan yang menggunung
Bersamanya...

( korus )
Engkau tiba bagaikan pelangi
Tak bercahya namun kau berseri
Tapi cukup menghiburkan
Hati ini

Seharian waktu bersamamu
Tak terasa saat yang berlalu
Bagai pelangi petang kau kan pasti
Pergi jua...

Khamis, 13 Mac 2014

BICARA MANIS MENGHIRIS KALBU

Satu per satu teman
Ada disekeliling mu
Satu per satulah jua
Tinggalkan diri mu
Cumalah aku sahaja
Yang masih lagi bertahan
Memendam rasa


Bulan madu yang indah
Sudah sampai kehujungnya
Engkau pun mula berubah
Dan beralih arah
Kata-kata manis
Tiada lagi ku dengar
Hidup ku pula makin tawar

Tiap bicara manis
Bagaikan selumbar bisa
Kau tanam di jiwa
Tak terlihat oleh pandangan
Mata mu

Tiap bicara manis
Memujuk dan merayu ku
Tak usah berlalu
Dan merajuk bawa hati pilu

Andai sudah tiba masa
Dan tiada jodoh kita
Biar kita berpisah... dari merana

Tiap bicara manis
Bagaikan selumbar bisa
Kau tanam di jiwa
Tak terlihat oleh pandangan
Mata mu

Tiap bicara manis
Memujuk dan merayu ku
Tak usah berlalu
Dan merajuk bawa hati pilu

Keikhlasan hati ku
Bukanlah untuk di balas
Cukuplah sekadar
Jadi kenangan waktu berjauhan

Tiap bicara manis
Bagaikan selumbar bisa
Kau tanam di jiwa
Tak terlihat oleh pandangan mata mu

Andai sudah tiba masa
Dan tiada jodoh kita
Biar kita berpisah...
Dari merana

Isnin, 3 Februari 2014

Doa Sebelum Belajar dan Maksud Nya





Ya Allah, Bukakanlah ke atas kami hikmatMu dan limpahilah ke atas kami
khazanah rahmatMu, Wahai Tuhan Yang Maha Penyayang lagi Maha Pengasih

Ya Tuhanku lapangkan lah dadaku, dan Permudahkanlah urusanku
Dan lepaskanlah ikatan(kekakuan) lidahku, Supayya mereka mengerti perkataan ku

Ahad, 2 Februari 2014

MASAK TIGA RASA



1 ekor ikan bersaiz besar.. (bawal/siakap @ lain2.. Ikut citarasa)
3 ulas bwg putih dan 2 biji cili padi diketuk
3 sd bsr sos cili thai
4 sd besar sos tiram
1 sd besar sos ikan
Air asam limau nipis ( sikit je)
Gula dan perasa..
Air ( sikit je, tu pon kalau nmpk cam pekat sgt)
Utk hiasan: 1 inci halia- mayang halus
Setgh biji bwg besar, buah nenas, timun batang- potong dadu
Cili merah..@ capsicum
Lain2 ikut suka hati nk letak: cth: tomato
 
 Cara2: ikan digaul dgn garam dan kunyit, perap jap, pastu goreng. Angkat dan ketepikan.
Tumis bwg putih dan cili padi, pastu masukkan semua jenis sos, kalau nmpk pekat, masukkan air sikit..
Masukkan gula dan perasa
Tutup api dan madukkan bahan utk hiasan..
Curah sos atas ikan dan perah limau nipis keatasnya...

Sabtu, 1 Februari 2014

SAJA





Cara masak nasi lemak

Cara masak nasi lemak  

 Bahan-bahannya

  1. segenggam Ikan bilis goreng
  2. 20 tangkai cili kering-direndam dengan air panas dan dikisar kering
  3. asam jawa sebesar ibu jari-dibancuh dengan sedikit air
  4. 7 ulas bawang merah kecik-dihiris dan dikisar sederhana halus mengunakan pengisar kering
  5. 1/2 inchi belacan (kalau tak suka jangan letak)
  6. Gula , garam dan secubit serbuk perasa


Cara menyediakannya 

  1.  Panaskan minyak, tumis bawang kisar hingga agak garing-guna api sederhana
  2. Tumis cili kisar hingga pecah minyak-tumis agak lama-guna api sederhana
  3. Masukkan belacan-tumis lagi
  4. Masukkan air asam jawa-Pastikan mengunakan api perlahan dan sentiasa mengacau hingga sambal menjadi pekat
  5. Masukkan lebih kurang dua sudu besar gula-kacau sekejap
  6. Masukkan garam dan secubit perasa-seimbangkan rasa
  7. Sebelum angkat masukkan ikan bilis goreng

 

INSPIRATIONAL WORD

There are two types of people who will tell you that you cannot make a difference in this world: those who are afraid to try and those who are afraid you will succeed. ~Ray Goforth

JADILAH GOLONGAN YANG IKHLAS KERANA ALLAH

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud : "Pada akhir zaman, umatku berpecah menjadi tiga golongan.

Pertama : Satu golongan menyembah Allah dengan ikhlas.
Kedua : Satu golongan menyembah Allah dengan riak.
Ketiga : Satu golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia.

Manakala Allah mengumpulkan mereka di hari kiamat,

Allah bertanya kepada orang yang hanya mencari makan, “ Apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Maka dia menjawab. “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu aku beribadat dengan tujuan mencari makan dari manusia.”
Allah berfirman, “Tiada memberi manfaat apa yang telah dikumpulkan.” Dia lalu dibawa ke Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat kerana riak. “Dengan kemulian dan ketinggianKu, apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Dia menjawab, “Dengan kemulian dan ketinggianMu, aku beribadat kerana riak.”
Allah berfirman, “Tiada satupun yang sampai kepadaku.” Maka orang itu dicampakkan ke dalam Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat dengan ikhlas.
Dia menjawab, “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu, Engkau lebih tahu apa yang aku kehendaki. Aku menghendaki zikir kepadaMu dan mengharap redhaMu.”
Allah berfirman, “Benar hambaku.” Dia pun dihantar ke Syurga."
(Hadis Riwayat Thabrani)

Sahabat yang dimuliakan,
Berdasarkan hadis di atas, pada akhir zaman umat Islam akan terbagi kepada tiga golongan, satu golongan akan masuk Syurga dan dua golongan lagi akan masuk Neraka.

Siapakah golongan ahli Syurga dan siapakah golongan ahli Neraka?

Pertama golongan yang ikhlas beribadah semata-mata kerana Allah adalah golongan ahli Syurga :

Ikhlas selalunya lahir dari hati yang luhur dan mengharapkan redha Allah s.w.t. semata-mata. Inilah akan menjadi kunci kesempurnaan dan kejayaan segala amal. Allah s.w.t. akan menerima perbuatan atau amal yang dilakukan dengan ikhlas.

Firman Allah s.w.t maksudnya : "Sesungguhnya kami menurunkan Al-Quran ini kepadamu wahai Muhammad dengan membawa kebenaran,oleh itu hendaklah engkau menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya" Az-Zumar:2

Terdapat lima tanda-tanda amalan seseorang itu ikhlas kepada Allah :


1. Takut mendapat kemasyhuran dan pujian daripada masyarakat terhadap amalan-amalannya.
2. Merasai tak cukup dan tak puas menunaikan hak-hak Allah yang diamanahkan kepadanya.
3. Tidak menceritakan pada orang lain amalan-amalan soleh yang dia kerjakan, kerana amalan- amalan itu adalah rahsia dia dengan Allah s.w.t.
4. Dia tak perlukan pujian dan tak mengharapkan pujian orang lain, dia merasakan pujian itu lebih baik diberikan kepada orang lain yang berhak mendapatkannya.
5. Keadaannya sama saja samada dia menjadi ketua atau orang bawahan. Tidak ada perasaan bermegah-megah dengan jawatan yang dimilikinya. Apa yang dilakukan semata-mata mencari redha Allah.

Cara-cara membentuk hati yang ikhlas;

1-Taat kepada Allah yang menyuruh hamba-hamba-Nya melakukan amal dengan ikhlas.
2-Yakin kepada Allah yang menjanjikan balasan baik kepada orang yang ikhlas.
3-Hanya berharap kurniaan Allah dan keredhaan-Nya
4-Tidak terpengaruh dengan kesenangan atau kemewahan dunia
5-Melakukan amal dengan cara yang betul dan bersungguh-sungguh
6-Sabar dan bijak menghadapi ujian kesusahan dan gangguan
7-Menjauhi perkara2 maksiat penyelewengan,rasuah dan penipu
8-Banyak berzikir, berdoa dan bertawakal kepada Allah.

Kedua golongan menyembah Allah dengan riak adalah golongan ahli Neraka :

Riak ialah penyakit hati yang paling ditakuti Rasulullah s.a.w. menimpa umatnya kerana ia boleh berlaku dalam pelbagai keadaan, hatta ketika menunaikan solat yang sepatutnya dilakukan dengan ikhlas.

Kerisauan itu dinyatakan Rasulullah s.a.w. dalam sabda bermaksud: "Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah syirik kecil. Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak."
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Riak ialah memperlihat atau menyempurnakan ibadat dengan tujuan mendapat pujian serta perhatian orang lain seperti solat dan puasa.

Baginda s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Mahukah kalian aku beritahu sesuatu yang lebih aku takutkan daripada Dajal?" Kami katakan: "Tentu". Baginda bersabda maksudnya : "Syirik yang tersembunyi iaitu apabila seseorang mengerjakan solat lalu dia menyempurnakan solatnya kerana melihat seseorang memandangnya."
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Riak dianggap Rasulullah s.a.w. sebagai amalan syirik kecil kerana bagi seseorang yang sudah dihinggapi sifat ini ibadahnya tidak lagi ikhlas untuk mendapat keredaan Allah, sebaliknya menempatkan insan lain sebagai tandingan bagi Allah kerana amalnya bertujuan menarik perhatian insan itu.

Justeru, riak bukan sekadar boleh menyebabkan seorang terjebak dalam dosa, ia sebenarnya boleh menyebabkan amalan tidak diterima Allah. Imam Ibnu Taymiyyah berkata: "Sesungguhnya bagi seseorang yang bersikap riak dalam ibadah, bukan saja ibadahnya batal, malah dia turut mendapatkan dosa daripada perbuatannya itu yang dianggap syirik kecil."

Ketiga golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia adalah golongan ahli Neraka :

Golongan ketiga ini adalah golongan yang mencari kepentingan duniawi dan harta dunia. Jika sesuatu amalan itu tidak memperolehi habuan dunia atau kepentingan peribadi maka golongan ini tak akan melakukannya.

Seseorang yang memenuhi poket dengan gaji yang besar tetapi menyembunyikan atau mendiamkan diri dari menegakkan kebenaran sedangkan dia mampu, itu adalah dosa yang amat besar. Allah menyifatkan habuan dunia yang diperolehi itu sekadar memenuhi perut dengan neraka. Firman Allah maksudnya :
“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa-apa keterangan Kitab yang telah diturunkan oleh Allah, dan membeli dengannya harga yang sedikit, mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain daripada api neraka, dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat, dan ia tidak membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab yang perit”.
(Surah al-Baqarah: ayat 174).

Nabi s.a.w bersabda:“Sesiapa yang mempelajari sesuatu ilmu yang sepatutnya dicari keredhaan Allah Azza wa Jalla dengannya, tetapi dia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan habuan dunia, maka dia tidak akan mendapat bau syurga pada hari kiamat.
(Riwayat Abu Daud dan Ibn Majah).

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita tingkatkan ilmu dan amal kita. Laksanakanlah semua amal soleh, amal ibadah dan kerja-kerja kebajikan semata-mata ikhlas kerana Allah s.w.t. bukan mencari pujian manusia atau habuan dunia dengan kita mendiamkan kebenaran dihadapan mata kita. Golongan yang buat sesuatu amal kerana riak dan kerana harta dunia (untuk mencari makan) maka tempat duduk golongan ini adalah di Neraka, sedangkan golongan yang ikhlas semata-mata kerana Allah akan menduduki tempat duduknya di Syurga seluas langit dan bumi. Wallahualam..

USAH BANGGA

Usah bangga dengan kereta mewah mu kerana kenderaan terakhir mu di dunia ini adalah KERANDA,

Usah bangga dengan pakaian mu yang cantik kerana pakaian terakhir mu di dunia ini adalah KAIN KAPAN,

Usah bangga dengan rumah mu yang mewah kerana rumah terakhir mu di dunia ini adalah KUBUR.

Usah bangga dengan wajah mu yang cantik dan tampan kerana wajah terakhir mu adalah TENGKORAK,

JADILAH BAIK


Ada manusia yang akan menilai kita dengan mata kasar dan ada juga yang menilai dengan mata hati.
Alangkah indahnya bila kita dinilai dengan kedua-dua jenis pandangan itu agar kita mampu menjadi baik.
Sebaik-baiknya bila tiada dirindui selalu.

CAHAYA CINTA


Dia telah telah menentukannya 
Kita bertemu dan bercinta 
Inilah oh takdirnya 
Bukan kerana harta 
Inilah citra cahaya cinta

Pintu hatiku telah kau buka 
Tak mampu ku menafikannya 
Kejujuran diberi 
Kasih datang terhenti 
Ini bahagia yang ku cari

Sayangi daku 
Peluklah daku 
Janji dengan ku 
Semai cinta nan satu

Tuhan menguji 
Takkan berhenti 
Hanya ku pinta 
Sama setia menjaga 
Hingga ke alam syurga


PELANGI PETANG


Kumeniti awan yang kelabu
Kutempuhi lorong yang berliku
Mencari sinar yang menerangi
Kegelapanku

Kupercaya pasti suatu masa
Sang suria kan menyinar jua
Membawa harapan yang menggunung
Bersamanya...

( korus )
Engkau tiba bagaikan pelangi
Tak bercahya namun kau berseri
Tapi cukup menghiburkan
Hati ini

Seharian waktu bersamamu
Tak terasa saat yang berlalu
Bagai pelangi petang kau kan pasti
Pergi jua...

BICARA MANIS MENGHIRIS KALBU

Satu per satu teman
Ada disekeliling mu
Satu per satulah jua
Tinggalkan diri mu
Cumalah aku sahaja
Yang masih lagi bertahan
Memendam rasa


Bulan madu yang indah
Sudah sampai kehujungnya
Engkau pun mula berubah
Dan beralih arah
Kata-kata manis
Tiada lagi ku dengar
Hidup ku pula makin tawar

Tiap bicara manis
Bagaikan selumbar bisa
Kau tanam di jiwa
Tak terlihat oleh pandangan
Mata mu

Tiap bicara manis
Memujuk dan merayu ku
Tak usah berlalu
Dan merajuk bawa hati pilu

Andai sudah tiba masa
Dan tiada jodoh kita
Biar kita berpisah... dari merana

Tiap bicara manis
Bagaikan selumbar bisa
Kau tanam di jiwa
Tak terlihat oleh pandangan
Mata mu

Tiap bicara manis
Memujuk dan merayu ku
Tak usah berlalu
Dan merajuk bawa hati pilu

Keikhlasan hati ku
Bukanlah untuk di balas
Cukuplah sekadar
Jadi kenangan waktu berjauhan

Tiap bicara manis
Bagaikan selumbar bisa
Kau tanam di jiwa
Tak terlihat oleh pandangan mata mu

Andai sudah tiba masa
Dan tiada jodoh kita
Biar kita berpisah...
Dari merana

Doa Sebelum Belajar dan Maksud Nya





Ya Allah, Bukakanlah ke atas kami hikmatMu dan limpahilah ke atas kami
khazanah rahmatMu, Wahai Tuhan Yang Maha Penyayang lagi Maha Pengasih

Ya Tuhanku lapangkan lah dadaku, dan Permudahkanlah urusanku
Dan lepaskanlah ikatan(kekakuan) lidahku, Supayya mereka mengerti perkataan ku

MASAK TIGA RASA



1 ekor ikan bersaiz besar.. (bawal/siakap @ lain2.. Ikut citarasa)
3 ulas bwg putih dan 2 biji cili padi diketuk
3 sd bsr sos cili thai
4 sd besar sos tiram
1 sd besar sos ikan
Air asam limau nipis ( sikit je)
Gula dan perasa..
Air ( sikit je, tu pon kalau nmpk cam pekat sgt)
Utk hiasan: 1 inci halia- mayang halus
Setgh biji bwg besar, buah nenas, timun batang- potong dadu
Cili merah..@ capsicum
Lain2 ikut suka hati nk letak: cth: tomato
 
 Cara2: ikan digaul dgn garam dan kunyit, perap jap, pastu goreng. Angkat dan ketepikan.
Tumis bwg putih dan cili padi, pastu masukkan semua jenis sos, kalau nmpk pekat, masukkan air sikit..
Masukkan gula dan perasa
Tutup api dan madukkan bahan utk hiasan..
Curah sos atas ikan dan perah limau nipis keatasnya...

SAJA





Cara masak nasi lemak

Cara masak nasi lemak  

 Bahan-bahannya

  1. segenggam Ikan bilis goreng
  2. 20 tangkai cili kering-direndam dengan air panas dan dikisar kering
  3. asam jawa sebesar ibu jari-dibancuh dengan sedikit air
  4. 7 ulas bawang merah kecik-dihiris dan dikisar sederhana halus mengunakan pengisar kering
  5. 1/2 inchi belacan (kalau tak suka jangan letak)
  6. Gula , garam dan secubit serbuk perasa


Cara menyediakannya 

  1.  Panaskan minyak, tumis bawang kisar hingga agak garing-guna api sederhana
  2. Tumis cili kisar hingga pecah minyak-tumis agak lama-guna api sederhana
  3. Masukkan belacan-tumis lagi
  4. Masukkan air asam jawa-Pastikan mengunakan api perlahan dan sentiasa mengacau hingga sambal menjadi pekat
  5. Masukkan lebih kurang dua sudu besar gula-kacau sekejap
  6. Masukkan garam dan secubit perasa-seimbangkan rasa
  7. Sebelum angkat masukkan ikan bilis goreng

 


>