Jumaat, 23 Mei 2014

JADILAH GOLONGAN YANG IKHLAS KERANA ALLAH

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud : "Pada akhir zaman, umatku berpecah menjadi tiga golongan.

Pertama : Satu golongan menyembah Allah dengan ikhlas.
Kedua : Satu golongan menyembah Allah dengan riak.
Ketiga : Satu golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia.

Manakala Allah mengumpulkan mereka di hari kiamat,

Allah bertanya kepada orang yang hanya mencari makan, “ Apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Maka dia menjawab. “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu aku beribadat dengan tujuan mencari makan dari manusia.”
Allah berfirman, “Tiada memberi manfaat apa yang telah dikumpulkan.” Dia lalu dibawa ke Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat kerana riak. “Dengan kemulian dan ketinggianKu, apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Dia menjawab, “Dengan kemulian dan ketinggianMu, aku beribadat kerana riak.”
Allah berfirman, “Tiada satupun yang sampai kepadaku.” Maka orang itu dicampakkan ke dalam Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat dengan ikhlas.
Dia menjawab, “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu, Engkau lebih tahu apa yang aku kehendaki. Aku menghendaki zikir kepadaMu dan mengharap redhaMu.”
Allah berfirman, “Benar hambaku.” Dia pun dihantar ke Syurga."
(Hadis Riwayat Thabrani)

Sahabat yang dimuliakan,
Berdasarkan hadis di atas, pada akhir zaman umat Islam akan terbagi kepada tiga golongan, satu golongan akan masuk Syurga dan dua golongan lagi akan masuk Neraka.

Siapakah golongan ahli Syurga dan siapakah golongan ahli Neraka?

Pertama golongan yang ikhlas beribadah semata-mata kerana Allah adalah golongan ahli Syurga :

Ikhlas selalunya lahir dari hati yang luhur dan mengharapkan redha Allah s.w.t. semata-mata. Inilah akan menjadi kunci kesempurnaan dan kejayaan segala amal. Allah s.w.t. akan menerima perbuatan atau amal yang dilakukan dengan ikhlas.

Firman Allah s.w.t maksudnya : "Sesungguhnya kami menurunkan Al-Quran ini kepadamu wahai Muhammad dengan membawa kebenaran,oleh itu hendaklah engkau menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya" Az-Zumar:2

Terdapat lima tanda-tanda amalan seseorang itu ikhlas kepada Allah :


1. Takut mendapat kemasyhuran dan pujian daripada masyarakat terhadap amalan-amalannya.
2. Merasai tak cukup dan tak puas menunaikan hak-hak Allah yang diamanahkan kepadanya.
3. Tidak menceritakan pada orang lain amalan-amalan soleh yang dia kerjakan, kerana amalan- amalan itu adalah rahsia dia dengan Allah s.w.t.
4. Dia tak perlukan pujian dan tak mengharapkan pujian orang lain, dia merasakan pujian itu lebih baik diberikan kepada orang lain yang berhak mendapatkannya.
5. Keadaannya sama saja samada dia menjadi ketua atau orang bawahan. Tidak ada perasaan bermegah-megah dengan jawatan yang dimilikinya. Apa yang dilakukan semata-mata mencari redha Allah.

Cara-cara membentuk hati yang ikhlas;

1-Taat kepada Allah yang menyuruh hamba-hamba-Nya melakukan amal dengan ikhlas.
2-Yakin kepada Allah yang menjanjikan balasan baik kepada orang yang ikhlas.
3-Hanya berharap kurniaan Allah dan keredhaan-Nya
4-Tidak terpengaruh dengan kesenangan atau kemewahan dunia
5-Melakukan amal dengan cara yang betul dan bersungguh-sungguh
6-Sabar dan bijak menghadapi ujian kesusahan dan gangguan
7-Menjauhi perkara2 maksiat penyelewengan,rasuah dan penipu
8-Banyak berzikir, berdoa dan bertawakal kepada Allah.

Kedua golongan menyembah Allah dengan riak adalah golongan ahli Neraka :

Riak ialah penyakit hati yang paling ditakuti Rasulullah s.a.w. menimpa umatnya kerana ia boleh berlaku dalam pelbagai keadaan, hatta ketika menunaikan solat yang sepatutnya dilakukan dengan ikhlas.

Kerisauan itu dinyatakan Rasulullah s.a.w. dalam sabda bermaksud: "Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah syirik kecil. Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak."
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Riak ialah memperlihat atau menyempurnakan ibadat dengan tujuan mendapat pujian serta perhatian orang lain seperti solat dan puasa.

Baginda s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Mahukah kalian aku beritahu sesuatu yang lebih aku takutkan daripada Dajal?" Kami katakan: "Tentu". Baginda bersabda maksudnya : "Syirik yang tersembunyi iaitu apabila seseorang mengerjakan solat lalu dia menyempurnakan solatnya kerana melihat seseorang memandangnya."
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Riak dianggap Rasulullah s.a.w. sebagai amalan syirik kecil kerana bagi seseorang yang sudah dihinggapi sifat ini ibadahnya tidak lagi ikhlas untuk mendapat keredaan Allah, sebaliknya menempatkan insan lain sebagai tandingan bagi Allah kerana amalnya bertujuan menarik perhatian insan itu.

Justeru, riak bukan sekadar boleh menyebabkan seorang terjebak dalam dosa, ia sebenarnya boleh menyebabkan amalan tidak diterima Allah. Imam Ibnu Taymiyyah berkata: "Sesungguhnya bagi seseorang yang bersikap riak dalam ibadah, bukan saja ibadahnya batal, malah dia turut mendapatkan dosa daripada perbuatannya itu yang dianggap syirik kecil."

Ketiga golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia adalah golongan ahli Neraka :

Golongan ketiga ini adalah golongan yang mencari kepentingan duniawi dan harta dunia. Jika sesuatu amalan itu tidak memperolehi habuan dunia atau kepentingan peribadi maka golongan ini tak akan melakukannya.

Seseorang yang memenuhi poket dengan gaji yang besar tetapi menyembunyikan atau mendiamkan diri dari menegakkan kebenaran sedangkan dia mampu, itu adalah dosa yang amat besar. Allah menyifatkan habuan dunia yang diperolehi itu sekadar memenuhi perut dengan neraka. Firman Allah maksudnya :
“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa-apa keterangan Kitab yang telah diturunkan oleh Allah, dan membeli dengannya harga yang sedikit, mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain daripada api neraka, dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat, dan ia tidak membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab yang perit”.
(Surah al-Baqarah: ayat 174).

Nabi s.a.w bersabda:“Sesiapa yang mempelajari sesuatu ilmu yang sepatutnya dicari keredhaan Allah Azza wa Jalla dengannya, tetapi dia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan habuan dunia, maka dia tidak akan mendapat bau syurga pada hari kiamat.
(Riwayat Abu Daud dan Ibn Majah).

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita tingkatkan ilmu dan amal kita. Laksanakanlah semua amal soleh, amal ibadah dan kerja-kerja kebajikan semata-mata ikhlas kerana Allah s.w.t. bukan mencari pujian manusia atau habuan dunia dengan kita mendiamkan kebenaran dihadapan mata kita. Golongan yang buat sesuatu amal kerana riak dan kerana harta dunia (untuk mencari makan) maka tempat duduk golongan ini adalah di Neraka, sedangkan golongan yang ikhlas semata-mata kerana Allah akan menduduki tempat duduknya di Syurga seluas langit dan bumi. Wallahualam..

Tiada ulasan:

JADILAH GOLONGAN YANG IKHLAS KERANA ALLAH

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud : "Pada akhir zaman, umatku berpecah menjadi tiga golongan.

Pertama : Satu golongan menyembah Allah dengan ikhlas.
Kedua : Satu golongan menyembah Allah dengan riak.
Ketiga : Satu golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia.

Manakala Allah mengumpulkan mereka di hari kiamat,

Allah bertanya kepada orang yang hanya mencari makan, “ Apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Maka dia menjawab. “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu aku beribadat dengan tujuan mencari makan dari manusia.”
Allah berfirman, “Tiada memberi manfaat apa yang telah dikumpulkan.” Dia lalu dibawa ke Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat kerana riak. “Dengan kemulian dan ketinggianKu, apakah tujuanmu beribadat kepadaKu?”
Dia menjawab, “Dengan kemulian dan ketinggianMu, aku beribadat kerana riak.”
Allah berfirman, “Tiada satupun yang sampai kepadaku.” Maka orang itu dicampakkan ke dalam Neraka.
Kemudian Allah bertanya kepada orang yang beribadat dengan ikhlas.
Dia menjawab, “Dengan kemuliaan dan ketinggianMu, Engkau lebih tahu apa yang aku kehendaki. Aku menghendaki zikir kepadaMu dan mengharap redhaMu.”
Allah berfirman, “Benar hambaku.” Dia pun dihantar ke Syurga."
(Hadis Riwayat Thabrani)

Sahabat yang dimuliakan,
Berdasarkan hadis di atas, pada akhir zaman umat Islam akan terbagi kepada tiga golongan, satu golongan akan masuk Syurga dan dua golongan lagi akan masuk Neraka.

Siapakah golongan ahli Syurga dan siapakah golongan ahli Neraka?

Pertama golongan yang ikhlas beribadah semata-mata kerana Allah adalah golongan ahli Syurga :

Ikhlas selalunya lahir dari hati yang luhur dan mengharapkan redha Allah s.w.t. semata-mata. Inilah akan menjadi kunci kesempurnaan dan kejayaan segala amal. Allah s.w.t. akan menerima perbuatan atau amal yang dilakukan dengan ikhlas.

Firman Allah s.w.t maksudnya : "Sesungguhnya kami menurunkan Al-Quran ini kepadamu wahai Muhammad dengan membawa kebenaran,oleh itu hendaklah engkau menyembah Allah dengan mengikhlaskan segala ibadat kepadaNya" Az-Zumar:2

Terdapat lima tanda-tanda amalan seseorang itu ikhlas kepada Allah :


1. Takut mendapat kemasyhuran dan pujian daripada masyarakat terhadap amalan-amalannya.
2. Merasai tak cukup dan tak puas menunaikan hak-hak Allah yang diamanahkan kepadanya.
3. Tidak menceritakan pada orang lain amalan-amalan soleh yang dia kerjakan, kerana amalan- amalan itu adalah rahsia dia dengan Allah s.w.t.
4. Dia tak perlukan pujian dan tak mengharapkan pujian orang lain, dia merasakan pujian itu lebih baik diberikan kepada orang lain yang berhak mendapatkannya.
5. Keadaannya sama saja samada dia menjadi ketua atau orang bawahan. Tidak ada perasaan bermegah-megah dengan jawatan yang dimilikinya. Apa yang dilakukan semata-mata mencari redha Allah.

Cara-cara membentuk hati yang ikhlas;

1-Taat kepada Allah yang menyuruh hamba-hamba-Nya melakukan amal dengan ikhlas.
2-Yakin kepada Allah yang menjanjikan balasan baik kepada orang yang ikhlas.
3-Hanya berharap kurniaan Allah dan keredhaan-Nya
4-Tidak terpengaruh dengan kesenangan atau kemewahan dunia
5-Melakukan amal dengan cara yang betul dan bersungguh-sungguh
6-Sabar dan bijak menghadapi ujian kesusahan dan gangguan
7-Menjauhi perkara2 maksiat penyelewengan,rasuah dan penipu
8-Banyak berzikir, berdoa dan bertawakal kepada Allah.

Kedua golongan menyembah Allah dengan riak adalah golongan ahli Neraka :

Riak ialah penyakit hati yang paling ditakuti Rasulullah s.a.w. menimpa umatnya kerana ia boleh berlaku dalam pelbagai keadaan, hatta ketika menunaikan solat yang sepatutnya dilakukan dengan ikhlas.

Kerisauan itu dinyatakan Rasulullah s.a.w. dalam sabda bermaksud: "Sesungguhnya yang paling ditakutkan daripada apa yang aku takutkan menimpa kalian adalah syirik kecil. Sahabat bertanya: "Apakah dimaksudkan syirik kecil itu? Baginda menjawab: Riak."
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Riak ialah memperlihat atau menyempurnakan ibadat dengan tujuan mendapat pujian serta perhatian orang lain seperti solat dan puasa.

Baginda s.a.w. bersabda yang bermaksud: "Mahukah kalian aku beritahu sesuatu yang lebih aku takutkan daripada Dajal?" Kami katakan: "Tentu". Baginda bersabda maksudnya : "Syirik yang tersembunyi iaitu apabila seseorang mengerjakan solat lalu dia menyempurnakan solatnya kerana melihat seseorang memandangnya."
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Riak dianggap Rasulullah s.a.w. sebagai amalan syirik kecil kerana bagi seseorang yang sudah dihinggapi sifat ini ibadahnya tidak lagi ikhlas untuk mendapat keredaan Allah, sebaliknya menempatkan insan lain sebagai tandingan bagi Allah kerana amalnya bertujuan menarik perhatian insan itu.

Justeru, riak bukan sekadar boleh menyebabkan seorang terjebak dalam dosa, ia sebenarnya boleh menyebabkan amalan tidak diterima Allah. Imam Ibnu Taymiyyah berkata: "Sesungguhnya bagi seseorang yang bersikap riak dalam ibadah, bukan saja ibadahnya batal, malah dia turut mendapatkan dosa daripada perbuatannya itu yang dianggap syirik kecil."

Ketiga golongan beribadat kepada Allah dengan tujuan mencari makan dari manusia adalah golongan ahli Neraka :

Golongan ketiga ini adalah golongan yang mencari kepentingan duniawi dan harta dunia. Jika sesuatu amalan itu tidak memperolehi habuan dunia atau kepentingan peribadi maka golongan ini tak akan melakukannya.

Seseorang yang memenuhi poket dengan gaji yang besar tetapi menyembunyikan atau mendiamkan diri dari menegakkan kebenaran sedangkan dia mampu, itu adalah dosa yang amat besar. Allah menyifatkan habuan dunia yang diperolehi itu sekadar memenuhi perut dengan neraka. Firman Allah maksudnya :
“Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa-apa keterangan Kitab yang telah diturunkan oleh Allah, dan membeli dengannya harga yang sedikit, mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain daripada api neraka, dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat, dan ia tidak membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab yang perit”.
(Surah al-Baqarah: ayat 174).

Nabi s.a.w bersabda:“Sesiapa yang mempelajari sesuatu ilmu yang sepatutnya dicari keredhaan Allah Azza wa Jalla dengannya, tetapi dia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan habuan dunia, maka dia tidak akan mendapat bau syurga pada hari kiamat.
(Riwayat Abu Daud dan Ibn Majah).

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita tingkatkan ilmu dan amal kita. Laksanakanlah semua amal soleh, amal ibadah dan kerja-kerja kebajikan semata-mata ikhlas kerana Allah s.w.t. bukan mencari pujian manusia atau habuan dunia dengan kita mendiamkan kebenaran dihadapan mata kita. Golongan yang buat sesuatu amal kerana riak dan kerana harta dunia (untuk mencari makan) maka tempat duduk golongan ini adalah di Neraka, sedangkan golongan yang ikhlas semata-mata kerana Allah akan menduduki tempat duduknya di Syurga seluas langit dan bumi. Wallahualam..

>