Isnin, 27 Jun 2011

KITA LAMBAT KUAT KERANA LAMBAT PUNYA NAMA


Written by Media Kimaragang on Sunday, 26 June 2011 12:28   

Sandakan, 26 Jun, 2011: Bangsa Kimaragang lambat 
kuat kerana lambat muncul dengan namanya sebenar. 
Demikian dinyatakan oleh Presiden Pertubuhan 
Kimaragang Malaysia, Haji Janathan Kandok ketika 
dihubungi wartawan Media Kimaragang Online hari ini. 
Menurut Janathan, beratus tahun bangsa ini tampil 
dengan nama klasiknya, bangsa Dusun dan kemudian 
Kadazandusun, terlupa nama sebenar bangsa yang mendiami 
Tandek dan Pitas, ialah bangsa Kimaragang. Menurut Janathan, 
sesuatu etnik kecil wajib tampil dengan nama sebenarnya 
supaya identitinya tidak tenggelam dengan etnik besar 
dalam rumpun yang sama. Jika etnik itu mempunyai tanah 
tumpah darah maka etnik itu layak dipanggil sebagai bangsa. 
Malangnya, kerana berasa tidak yakin, etnik kecil itu 
terus berpaut pada rumpun besar beratus tahun lamanya.
Katanya lagi, zaman untuk etnik kecil berpaut pada nama 
rumpun besar sudah tidak releven lagi dan etnik kecil 
wajib bangkit dengan namanya sendiri.
Kepada suatu soalan tentang konflik yang mungkin 
timbul jika etnik kecil muncul dengan nama sendiri, 
Janathan berkata, " Tidak ada masalah sebab kita bukan 
tidak mengaku orang Kadazandusun. Kita hanya mahu dikenal 
sebagai bangsa Kimaragang sahaja. Malahan surat lahir 
kita tetap bangsa Dusun atau Kadazan." Menurut Janathan, 
jika bangsa Kimaragang kekal muncul sebagai orang 
Kadazandusun maka banyak peluang terlepas yang 
sepatutnya hak bangsa Kimaragang tetapi jatuh ke 
tangan pihak yang bukan berhak dari segi moral dan etika. 
Keadaan ini, tambahnya, dapat dielakkan jika 
bangsa Kimaragang tampil dengan nama sebenar, Kimaragang.




SUMBER : www.kimaragang.com

Tiada ulasan:

KITA LAMBAT KUAT KERANA LAMBAT PUNYA NAMA


Written by Media Kimaragang on Sunday, 26 June 2011 12:28   

Sandakan, 26 Jun, 2011: Bangsa Kimaragang lambat 
kuat kerana lambat muncul dengan namanya sebenar. 
Demikian dinyatakan oleh Presiden Pertubuhan 
Kimaragang Malaysia, Haji Janathan Kandok ketika 
dihubungi wartawan Media Kimaragang Online hari ini. 
Menurut Janathan, beratus tahun bangsa ini tampil 
dengan nama klasiknya, bangsa Dusun dan kemudian 
Kadazandusun, terlupa nama sebenar bangsa yang mendiami 
Tandek dan Pitas, ialah bangsa Kimaragang. Menurut Janathan, 
sesuatu etnik kecil wajib tampil dengan nama sebenarnya 
supaya identitinya tidak tenggelam dengan etnik besar 
dalam rumpun yang sama. Jika etnik itu mempunyai tanah 
tumpah darah maka etnik itu layak dipanggil sebagai bangsa. 
Malangnya, kerana berasa tidak yakin, etnik kecil itu 
terus berpaut pada rumpun besar beratus tahun lamanya.
Katanya lagi, zaman untuk etnik kecil berpaut pada nama 
rumpun besar sudah tidak releven lagi dan etnik kecil 
wajib bangkit dengan namanya sendiri.
Kepada suatu soalan tentang konflik yang mungkin 
timbul jika etnik kecil muncul dengan nama sendiri, 
Janathan berkata, " Tidak ada masalah sebab kita bukan 
tidak mengaku orang Kadazandusun. Kita hanya mahu dikenal 
sebagai bangsa Kimaragang sahaja. Malahan surat lahir 
kita tetap bangsa Dusun atau Kadazan." Menurut Janathan, 
jika bangsa Kimaragang kekal muncul sebagai orang 
Kadazandusun maka banyak peluang terlepas yang 
sepatutnya hak bangsa Kimaragang tetapi jatuh ke 
tangan pihak yang bukan berhak dari segi moral dan etika. 
Keadaan ini, tambahnya, dapat dielakkan jika 
bangsa Kimaragang tampil dengan nama sebenar, Kimaragang.




SUMBER : www.kimaragang.com

>